Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Aqidah’ Category

Pemakaian Bow

Assalamualaikum

Saya ingin bertanyakan hukum memakai bow tai(reben) di tengkuk mengantikan tali leher. ada sesetengah orng mengatakan haram kerana ikut ajaran kristian .Betul ke?Boleh jelaskan pada saya.

Jiji

 

Jawapan:

Alaikum salam

Persoalan ini adalah khilaf diantara ulamak. Ada yang kata boleh ada yang mengharamkannya. Ana tidak mengetahui samada benar atau tidak dakwaan yang mengatakan ianya adalah pakaian yang mengikut ajaran kristian. Akan tetapi sekiranya ia adalah benar, maka pemakaian itu menjadi haram berdasarkan kepada hadis rasulullah iaitu

“sesiapa yg menyerupai sesuatu kaum itu maka mereka adalah daripada mereka.”

Wallahua’lam

Advertisements

Read Full Post »

Turunnya Nabi Isa

Soalan:

Assalamualaikum tuan,

Ada beberapa persoalan yang saya harap tuan dapat membantu menjawabnya,diharap tuan dapat memberi jawapan dengan jelas berpandukan al-Qur’an dan sunnah.

1.) Apakah benar Nabi Isa tidak akan turun kebumi membantu umat Islam akhir zaman nanti.(kerana saya tidak temui ayat al-Qur’an yang menyatakan berlakunya perkara ini.)

2.) Adakah manusia yang berdosa atau ingkar (kafir) akhirnya akan masuk syurga? kerana saya juga tidak menjumpai ayat-ayat yang menyatakan sedemikian.

Terima Kasih

Abdul Aziz

Jawapan:

Alaikum Salam

1) Ana agak keliru dengan soalan pertama anta. Anta bertanya nabi Isa TIDAK akan turun? Bagaimanapun ana menganggap anta tersalah taip perkataan TIDAK itu kerana Nabi Isa AKAN TURUN ke bumi diakhir zaman.Antara ayat dan hadis yang menjelaskan tentang kewujudan Nabi Isa dan baginda tidak dibunuh serta hadis yang menggambarkan keadaan dan juga tempat ketika kehadiran Nabi Isa diakhir zaman ialah Firman Allah s.w.t :

وَقَوۡلِهِمۡ إِنَّا قَتَلۡنَا ٱلۡمَسِيحَ عِيسَى ٱبۡنَ مَرۡيَمَ رَسُولَ ٱللَّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَـٰكِن

شُبِّهَ لَهُمۡ‌ۚ وَإِنَّ ٱلَّذِينَ ٱخۡتَلَفُواْ فِيهِ لَفِى شَكٍّ۬ مِّنۡهُ‌ۚ مَا لَهُم بِهِۦ مِنۡ عِلۡمٍ إِلَّا ٱتِّبَاعَ ٱلظَّنِّ‌

ۚ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِينَۢا (١٥٧) بَل رَّفَعَهُ ٱللَّهُ إِلَيۡهِ‌ۚ وَكَانَ ٱللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمً۬ا (١٥٨) وَإِن

مِّنۡ أَهۡلِ ٱلۡكِتَـٰبِ إِلَّا لَيُؤۡمِنَنَّ بِهِۦ قَبۡلَ مَوۡتِهِۦ‌ۖ وَيَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ يَكُونُ عَلَيۡہِمۡ شَہِيدً۬ا

Maksudnya :
Dan karena ucapan mereka: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih, Isa putera Maryam, Rasul Allah padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.
Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
Tidak ada seorangpun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka. Surah an-Nisaa’(ayat 157-159)
Hadis Rasulullah yang bermaksud:
“Isa ibnu Maryam akan turun di Menara Putih di Timur Damsyik. Tidak ada seorang nabipun antara aku dengan Isa dan sesungguhnya dia benar-benar akan turun (dari langit). Apabila kamu telah melihatnya maka ketahuilah beliau seorang lelaki yang bersusuk tubuh sederhana (tidak tinggi tidak rendah) berkulit putih kemerah-merahan dia akan turun memakai dua lapis pakaian yang dicelup dengan wangi-wangian kepalanya seakan-akan menitiskan air walaupun tidak basah. (Sahih Muslim)
2) Matinya orang kafir tidak akan masuk syurga.Mereka kekal di dalam neraka.Adapun orang Islam yang sekadar berdosa maka akhirnya dia masuk syurga kembali. Didalam al-Quran Allah menyebut kekal di dalam neraka adalah orang-orang yang kafir sahaja.
Orang Islam yang berdosa, tetapi tidak sehingga menjadi kafir akan masuk ke dalam neraka dan dibakar.Selepas dibakar dan disiksa, dosa-dosanya akan terhapus dan dia akan masuk syurga kembali. Manakala orang kafir akan kekal di dalam neraka tidak ada berpenghujungnya. Firman Allah swt.
إِنَّ ٱلَّذِينَ كَفَرُواْ مِنۡ أَهۡلِ ٱلۡكِتَـٰبِ وَٱلۡمُشۡرِكِينَ فِى نَارِ جَهَنَّمَ خَـٰلِدِينَ فِيہَآ‌ۚ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمۡ
شَرُّ ٱلۡبَرِيَّةِ
Maksudnya :

Sesungguhnya orang-orang kafir yakni ahli kitab dan orang-orang musyrik (akan masuk) ke neraka Jahannam; mereka kekal di dalamnya. Mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk. (al-Bayyinah ayat: 6)

Wallahua’lam

Read Full Post »

Sekularisme

Soalan:

 

Apakah sebab-sebab umat Islam kini berpecah kepada dua golongan sekular dan golongan islam sebenar. Apakah langkah dan perkara yang perlu dilakukan oleh kita umat islam?

 

Mahadi, Marang

 

Jawapan:

 

Terjadinya kekeliruan yang dinyatakan oleh penyoal pada pandangan ana ianya adalah berdasarkan kepada:

 

1)Kejahilan.

Ianya adalah punca yang paling besar manusia menjadi sesat.Samada dalam aqidah,ibadah politik dan lain-lain.Oleh kerana itulah nabi saw menerima wahyu pertama

 

  ٱقۡرَأۡ بِٱسۡمِ رَبِّكَ ٱلَّذِى خَلَقَ (surah al-Alaq ayat 1) yang bermaksud “bacalah (wahai Muhammad) dengan nama tuhanmu yang menciptakan (sekelian makhluk)

 

dan jemaah Islam meletakkan awlawiyyat menyebarkan ilmu untuk memberi kesedaran kepada ummat sehingga ummat terpimpin.

 

Dalam masa yang sama kejahilan dapat dihapuskan dan ilmu menjadi penyuluh untuk memilih Islam yang sebenar daripada Islam yang dimasuki oleh ideologi-ideologi ciptaan manusia

           

2)Kepentingan peribadi.

Bahaya kepentingan peribadi boleh menyekat kebenaran.Oleh kerana itu ummat Islam diajar supaya membetulkan aqidah dan membersihkan hati supaya manusia dapat menghadapi kepentingan diri dengan cara yang baik.

 

Sehingga ia juga dikira sebagai awlawiyyat didalam jemaah untuk mentarbiyyah para pendukung supaya berhati-hati dalam menghadapi ujian pangkat dan kebendaan.

 

Dan disana mungkin terdapat lagi beberapa punca dan sebab-sebab yang lain yang menyebabkan ummat Islam bepecah.

 

Sebagai langkah pencegahan kepada permasalahan ini ialah menghidupkan majlis-majlis ilmu didalam masyarakat melalui kuliah-kuliah ceramah- ceramah usrah-usrah kelas-kelas fardhu ain dengan menekankan soal aqidah ibadah,sejarah Islam,kepentingan menjadikan rasa persaudaraan diantara ummat Islam,menghidupkan budaya nasihat-menasihati,bertolong-tolongan dan lain-lain.

 

Langkah ini juga yang pernah diambil pendekatannya oleh rasulullah SAW yang menyebabkan nabi dapat menawan hati-hati manusia sehingga baginda dapat membuka perasaan untuk mereka menerima Islam dan sekaligus menolak sekularisme.Iaitu semua perkara adalah bersandarkan kepada Islam.

 

Wallahua’lam

Read Full Post »